Ide dasar dari bom elektromagnetik ialah untuk menghancurkan sirkuit listrik menggunakan medan elektromagnetik kuat. Arus listrik menghasilkan medan magnet dan perubahan medan menghasilkan arus listrik. Prinsip ini pula lah yang digunakan pada antenna penangkap radio. Transmisi radio berintensitas rendah hanya menginduksi cukup arus listrik pada receiver. Tetapi dengan memperbesar intensitas sinyal (medan magnet), akan dihasilkan arus yang amat besar; cukup besar untuk membakar komponen semikonduktor.

Ide bom elektromagnetik berawal dari riset senjata nuklir pada 1950-an. Uji coba bom hidrogen yang dilakukan oleh Amerika memberikan hasil yang mengejutkan. Letusan/angin menyebar di samudra pasifik dan menghancurkan lampu-lampu jalanan di Hawaii, ratusan mil dari lokasi uji coba. Bahkan kerusakan pada peralatan radio berdampak hingga ke Australia.
peneliti menyimpulkan bahwa gangguan listrik ini diakibatkan oleh efek Compton — teori oleh fisikawan Arthur Compton, 1925. Compton menyatakan bahwa foton dari energi elektromagnetik dapan “menendang” elektron dari atom dengan bilangan atom kecil.

Pada uji coba 1958, peneliti menyimpulkan bahwa foton dari ledakan radiasi gamma “menendang” begitu banyak elektron dari oksigen dan nitrogen bebas di atmosfer. banjir elektron ini berinteraksi dengan medan magnetik Bumi menghasilkan fluktuasi arus listrik, yang menginduksi medan magnet yang luar biasa. Hasilnya ialah pulsa elektromagnetik menginduksi sejumlah arus listrik kuat pada material induktif dalam areal yang cukup luas.

Semasa perang dingin, inteligen Amerika mengkhawatirkan bahwa Uni Soviet akan meluncurkan misil nuklir dan meledakkannya pada ketinggian 50 km di atas Amerika Serikat, untuk menghasilkan efek dalam skala besar. Dikhawatirkan bahwa ‘ledakan’ elektromagnetik yang dihasilkan akan menghancurkan seluruh peralatan elektronik di seluruh Amerika Serikat.

Bom Elektromagnetik Non-nuklir (Explosively Pumped Flux Compression Generators, FCG)
FCG pertama kali didemonstyrasikan oleh Clarence Fowler di Los Alamos Laboratories (LANL) di akhir 1950-an. Sejak saat itu sejumlah konfigurasi FCG telah dibuat dan diujicoba baik oleh Amerika Serikat maupun Uni Soviet. Divais FCG mampu memproduksi energi listrik puluhan MegaJoule dalam puluhan hingga ratusan mikrodetik. Dengan daya puncak mencapai TeraWatt hingga puluhan TerraWatt.
berikut ialah gambaran prinsip kerja FCG:

Bom terdiri dari silinder logam (disebut armatur), yang dikelilingi oleh kumparan kawat (stator). Silinder armatur diisi dengan bahan eksplosif. Seluruh divais dibungkus dengan “jaket” yang kokoh. Stator dan armatur dipisahkan oleh ruang kosong. Bom juga memiliki sumber daya listrik berupa bank kapasitor, yang bisa dikoneksikan ke stator.

Saklar menghubungkan bank kapasitor bertegangan tinggi ke stator, menghasilkan arus listrik sepanjang kabel statos. Ini menghasilkan medan magnet.
Medan magnet ini menyulut material explosif. ledakan ini bergerak dari depan menuju belakang armatur.
Ledakan ini mengakibatkan (pecahan) armatur kontak dengan stator dan menhasilkan hubungan pendek (short circuit).
Short circuit ini bergerak dari depan ke belakang seiring dengan arah ledakan. Arus short circuit yang terperangkat pada tiap loop stator mengkompresi medan magnet dan menghasilkan ledakan elektromagnetik.

Tipe senjata elektromagnetik ini menghasilkan kerusakan pada area yang lebih kecil — dibandingkan serangan bom elektromagnetik nuklir — tetapi tetap menghasilkan kerusakan yang serius.